Minggu, April 14
Shadow

Gelandang Muda Man City Debut Melawan Crvena Zvezda

Gelandang baru Manchester City
Gelandang Muda Man City Debut

CMD368 – Manchester City sepertinya kesulitan menemukan pengganti yang cocok untuk Rodri, meskipun sudah mencoba berbagai kombinasi gelandang senior dan bek.

Mereka telah menghasilkan beberapa prospek akademi yang sangat di hargai di posisi tersebut, meskipun keunggulan Rodri membuat jalur ke level tim utama menjadi sulit. Romeo Lavia, Shea Charles, dan Tommy Doyle semua pergi mencari sepak bola senior, menghasilkan lebih dari £35 juta untuk City.

Gelandang muda Man City yang melakukan debut mencoba mengikuti jejak mereka, bahkan berusaha masuk ke rencana Guardiola, adalah pemain muda asal Katalonia, Mahamadou Susoho.

Susoho memperhatikan gelandang City Rodri dan Mateo Kovacic saat dia dipanggil untuk latihan, dengan Rodri berusaha untuk mengintegrasikan empat pemain muda yang berlatih dengan tim utama pada hari Selasa. Di waktu luangnya, dia menonton video dari legenda Barcelona dan Spanyol, Sergio Busquets, berusaha mengambil pelajaran dari pemain terbaik di posisinya.

“Aku menonton klip-klipnya untuk mendapatkan gambaran,” kata Susoho kepada MEN Sport bulan lalu saat membicarakan pengaruh Rodri terhadap permainannya. “Tentu saja saat kami berlatih bersamanya, aku banyak memperhatikannya untuk melihat posisi-posisi yang dia ambil. Cara dia mengendalikan permainan.

“Kami tidak benar-benar berbicara, aku lebih banyak hanya memperhatikannya dari kejauhan. Aku mencoba menangkap beberapa hal yang dia lakukan dan menambahkannya ke permainanku. Kalvin Phillips sangat ramah dengan para pemain akademi. Dia orang yang hebat.

“Aku adalah pemain yang sangat beragam. Aku bisa melakukan kedua tugas di lapangan, secara defensif dan dengan bola. Saya pikir itu sangat membantu tim. Bermain dengan pemain-pemain top – Joel [Ndala], Justin [Oboavwoduo], Kane Taylor, Josh Adam – itu membuat permainan menjadi lebih mudah.”

Kisah Gelandang Muda Man City Debut, Mahamadou Susoho Sissoho

Setelah menempuh pendidikan di akademi Espanyol, Susoho pindah ke Inggris saat masih kecil, dan lancar berbahasa Inggris dan Spanyol. Namun, loyalitasnya kuat kepada Spanyol, meskipun pernah mewakili Inggris di level under-16. Sejak mewakili Spanyol di Kejuaraan Eropa under-17, dia memutuskan untuk tetap setia pada negara asalnya ketika berbicara tentang masa depannya di level internasional.

Pelatih akademinya, Brian Barry-Murphy, menggambarkan Susoho sebagai ‘tidak dapat di ajarkan dalam hal bagaimana dia bermain sepak bola’. Tambahnya: “Saya pikir dia memiliki semangat alami yang Anda asosiasikan dengan pemain kreatif dan menyerang. Akan tetapi dia bisa melakukan sisi defensif permainan. Dia datang dari akademi Espanyol dan Anda bisa melihat tren-tren aksi teknis berkualitas tinggi.

“Dia terus berkembang tetapi mengalami beberapa musim yang terputus karena cedera, dan sekarang Anda bisa melihatnya mulai menemukan ritmenya dan benar-benar berkembang dengan baik. Bersaing sangat ketat dengan dirinya sendiri, Jacob [Wright], dan Isaiah [Dada-Mascoll]. Ini waktu untuk menemukan diri Anda dalam hal bagaimana cara Anda berlatih.

“Menurut saya, ini tentang memahami betapa pentingnya sisi defensif dalam peran yang ia mainkan di klub ini. Mungkin kami memiliki versi terbaik di dunia dalam hal Rodri dan para pemain semua melihat kepadanya secara khusus. Saya pikir mereka banyak memperhatikan pemahaman defensifnya karena dia selalu ada untuk membantu empat pemain belakang.

“Mungkin itu adalah bagian yang Mahamadou sedang kembangkan dengan paling baik. Saya kira semakin banyak pertandingan yang dia mainkan di level ini, tantangannya jauh lebih tinggi daripada yang pernah dihadapinya sebelumnya karena dia pernah bermain di bawah-18 di mana levelnya tidak sebanding. Sekarang dia bermain melawan pemain-pemain yang lebih baik dan itu akan meningkatkan permainannya dengan cepat.”

Susoho telah menggambarkan UEFA Youth League – di mana dia mencuri perhatian musim ini – sebagai ‘sesuatu yang paling mendekati Liga Champions yang bisa diraih oleh pemain muda’, dan sekarang dia berpotensi untuk membuat debut senior di kompetisi itu jika dipilih melawan Red Star.

DAFTAR

Baca juga:  Al-Ittihad Buktikan Terlalu Kuat untuk Auckland City