Jumat, April 19
Shadow

AS Roma Dibantai Milan dalam Serie A Liga Italia

AS Roma Dibantai Milan dalam Serie A Liga Italia
AS Roma Dibantai Milan dalam Serie A Liga Italia

CMD368 – Dalam pertandingan spektakuler di bawah sorotan lampu di San Siro, AS Roma dibantai Milan dengan memberikan pertunjukan menakjubkan, dan memastikan kemenangan penting 3-1 atas Roma dan mengukuhkan posisi mereka di peringkat ketiga dalam klasemen.

Menit-menit awal pertandingan menyaksikan niat AC Milan saat Yacine Adli, dengan tampilan keterampilan yang luar biasa, mencetak gol perdananya untuk klub. Shimmy yang menyenangkan dan tembakan yang di pandu dengan presisi ke sudut bawah memberikan Milan keunggulan awal, menetapkan nada untuk pertandingan yang mendebarkan.

Paruh kedua membawa kebahagiaan lebih lanjut bagi Rossoneri, berkat Olivier Giroud. Memanfaatkan sundulan yang baik dari Simon Kjaer, Giroud dengan efisien menjalankan sundulan dari jarak dekat, menggandakan keunggulan Milan dan menempatkan mereka dalam posisi yang sangat baik.

Namun, drama terungkap ketika Leandro Paredes dari Roma mengonversi penalti, menyempitkan defisit dan menyuntikkan ketegangan ke dalam pertandingan. Pendulum berayun sesaat, namun Milan tetap tangguh.

Dalam 10 menit terakhir, San Siro bergemuruh oleh sorakan saat Theo Hernandez melepaskan rocket yang menemui jala setelah memantul di mistar gawang. Tembakan bersemangat ini tidak hanya menjamin kemenangan bagi AC Milan, tetapi juga memamerkan kekuatan serangan tim.

Hasil ini terbukti strategis karena AC Milan memanfaatkan kesalahan Bologna dan Fiorentina di awal hari. Kemenangan penting ini memperluas keunggulan Milan menjadi sembilan poin nyaman di atas tim peringkat kelima. Kukuhkan posisi mereka di puncak klasemen.

Penyesuaian taktis Stefano Pioli dari kekalahan pertengahan pekan melawan Atalanta membawa hasil. Inklusi Simon Kjaer, Yacine Adli, dan Olivier Giroud membuktikan penting, memamerkan kemampuan taktis manajer.

Pesta Gol 3-1, AS Roma Dibantai Milan Dalam Liga Italia

Percobaan awal Giroud dalam 38 detik menetapkan nada untuk niat menyerang Milan. Namun, momen istimewa Adli pada menit ke-10 yang mencuri perhatian. Penguasaan bola Milan dan dummy luar biasa dari Adli membuka jalan untuk tembakan kaki kiri yang tepat, memberikan Milan keunggulan yang pantas.

Pertandingan tidak kekurangan intensitas, dengan emosi memanas antara Theo Hernandez dan Cristante. Milan memiliki beberapa kesempatan untuk memperlebar keunggulan mereka. Termasuk juga tembakan yang dibelokkan dari Christian Pulisic dan tendangan melintas dari Theo yang mengenai mistar gawang.

Saat pertandingan mendekati batas setengah jam, pertandingan menjadi terbuka dengan peluang terlewatkan dari kedua belah pihak. Peluang Milan termasuk tembakan yang dibelokkan dari Loftus-Cheek dan sundulan yang melebar dari Matteo Gabbia.

Paruh kedua di mulai dengan peluang awal bagi Milan, dan pada menit ke-56, sundulan kuat Giroud dari sepak pojok memastikan keunggulan dua gol. Meski ada klaim pelanggaran, rekaman ulang menunjukkan keabsahan gol tersebut, mengukuhkan dominasi Milan.

Penampilan Davide Calabria adalah rollercoaster emosi. Setelah melewatkan tembakan tipis, dia memberikan penalti di ujung lapangan lain. Paredes mengonversi, menyuntikkan ketegangan ke dalam pertandingan dan memamerkan sifat sepak bola yang tak terduga.

Pengganti Pellegrini menimbulkan tantangan bagi Milan di tahap akhir pertandingan, dengan tendangan bebas dan tembakan uji yang menguji refleks kiper Maignan. Meskipun intensitas di akhir pertandingan, AC Milan keluar sebagai pemenang, menunjukkan ketangguhan dan keterampilan di panggung San Siro.

DAFTAR

Baca juga: Diskusi Liverpool & Real Madrid dengan Kylian Mbappe