Minggu, April 14
Shadow

Gol Kemenangan Pada Menit Akhir Untuk Gunners

Cetak Gol Kemenangan Untuk Gunners Pada Menit Terakhir
Cetak Gol Kemenangan Pada Menit Akhir

CMD368 – Begitu kuatnya kepribadian pemain Arsenal ini, dan begitu gemar ia pada momen-momen penentu, tampaknya tidak ada yang bisa menghentikannya saat ia memutuskan untuk merebut momen itu sendiri.

Pada saat Declan Rice mencetak gol kemenangan di penghujung pertandingan melawan Manchester United awal musim ini, mungkin ia mengira musimnya sudah mencapai puncaknya, setidaknya dari segi mencetak gol.

Gol ketujuh dalam pertandingan yang memuncak hingga menit ke-97: tidak ada yang lebih besar dari itu, dan pemain tidak menjadi lebih besar – dari segi pengaruh dan determinasi – selain sosok yang kini menjadi tulang punggung tengah Arsenal.

Sebagian besar musim ini, Arsenal menjadi penguasa kontrol tenang di Premier League. Tanpa drama, tanpa kehebohan, tanpa kepanikan. Namun, ketika mereka datang ke Kenilworth Road, stadion yang tak ada tandingannya di divisi ini, mereka merasa seperti terombang-ambing di dunia kekacauan yang tak diinginkan dan tak terduga.

Sebelum kunjungan ke Luton Town ini, Arsenal hanya kebobolan tiga gol di laga tandang sepanjang musim. Dalam waktu 57 menit pertandingan di sini, jumlah itu telah berlipat ganda. Pertahanan terbaik liga tiba-tiba terlihat paling rentan, dan tim tuan rumah tampaknya menikmati ketidakpastian di depan mereka.

Berhasil Cetak Gol Kemenangan Pada Menit Akhir

Headline akan sepenuhnya fokus pada Rice namun peran Luton dalam pertandingan sepakbola yang sensasional ini seharusnya tidak di abaikan. Tim Rob Edwards dengan agresi dan intensitas seperti biasa, namun juga dengan kualitas sejati pada saat-saat krusial dalam pertandingan.

Bagi Luton untuk mencetak tiga gol adalah bukti dari kualitas mereka, meskipun gol-gol mereka akan memicu pertanyaan-pertanyaan yang tidak nyaman bagi kiper Arsenal, David Raya. Membiarkan dirinya kalah dalam perebutan bola oleh Elijah Adebayo dan gagal menahan tendangan rendah Ross Barkley.

Gol Adebayo adalah gol kedua yang dicetak Luton dari sepak pojok, menyusul gol Gabriel Osho di babak pertama, dan Arsenal goyah pada situasi bola mati. Itu bukan kelemahan yang mereka sadari, dan gol-gol itu terjadi meskipun Arteta memilih pertahanan tertinggi dan terkuatnya.

Dengan mencetak gol kemenangan pada menit akhir menggambarkan kepercayaan diri Arsenal bahwa mereka adalah tim yang sangat mematikan. Meskipun menghadapi tantangan situasi yang tidak biasa dan sifat gol-gol yang mereka kebobolan. Jelas, di butuhkan lebih dari tiga gol untuk menjatuhkan tim Arsenal ini. Itu akan menjadi pemikiran yang mengkhawatirkan bagi setiap tim lain di perebutan gelar.

Rice bergabung dengan Gabriel Martinelli, Gabriel Jesus, dan Kai Havertz dalam daftar pencetak gol. Ada begitu banyak kekuatan serangan dalam tim Arsenal ini sehingga bisa saja Bukayo Saka dan Leandro Trossard juga mencetak gol.

Luton Town  di dorong seperti biasanya oleh pendukungnya, bersemangat untuk menjadikan malam itu seburuk mungkin bagi Arsenal. Dalam 10 menit pertandingan, baik Martinelli maupun Saka sudah tersungkur akibat tekel-tekel yang menyakitkan di punggung mereka. Beberapa menit kemudian, sepatu sekelompok pemain Luton sementara berada di kaki Gabriel Magalhaes, bek Arsenal.

Terdapat lima menit antara gol pertama Arsenal dan gol pertama Luton, dan hanya tiga menit antara gol ketiga Luton dan gol penyama Arsenal. Sejujurnya, sulit untuk memahami semua itu ketika Jesus menemukan Havertz di kotak penalti. Lalu pemain Jerman tersebut berhasil mencetak gol ketiganya dalam empat pertandingan. Dia mulai menunjukkan performa yang bagus dengan seragam Arsenal.

DAFTAR

Baca juga: Kalah Melawan Al Hilal dalam AFC Champions League 2023/2024